Make your own free website on Tripod.com

 

Cetusan Rasa

 

Airmatamu Racun Hatiku

Tidak kusedari, sayang…
Aku menguris ketenangan jiwamu
Aku mengusik kedamaian perasaanmu
Aku mengoyah keteguhan kalbumu
Hinggakan…
Jatuh permata airmatamu

Airmata itu, sayang…
Semacam merenyuk hancur hatiku
Meragut pantas keegoaanku
Hinggakan aku
Terasa bagai
Ditikam tanpa belas
Oleh pedang yang maha tajam

Tikaman itu, sayang…
Merobek dan menghiris
Bisa…bisa…sungguh bisa
Namun,
Tidak sebisa racun airmatamu
Yang gugur
Perlahan di pipimu
Lantaran kesilapanku

Oleh itu, sayang…
Kemaafan kupinta
Biar kau pandang kuhina
Biarlah…biarlah sayang…
Namun,
Kugagahkan jua
Tanpa segan
Tanpa malu
Untuk menyatakan
Hasrat hatiku…

Hasrat hatiku, sayang…
Maafkan keterlanjuranku
Ampunkan kealpaanku
Usah kau menangis lagi…
Sayang…
Kerana airmatamu
Racun sukma hatiku

-insan kecil, shah alam

 

Kesepian Ini

Aku termenung lagi…
Termenung menilai diri
Apakah diri ini
Bisa mengecap redha ILAHI

Aku termenung lagi…
Dalam kesepian ini
Meskipun persekitaran ini
Dikelilingi insani
Manusia yang tidak kenal sunyi

Aku termenung lagi…
Memikir jati peribadi
Dalam usaha menongkahi
Lautan nafsu tidak bertepi

Lalu…

Aku termenung lagi…
Memikir dan melayari
Fikiran dan hati
Mengembara tanpa henti
Kerana aku masih lagi
Termenung akan diri ini
Untuk diperbaiki
Sebelum menghadapi
Hari kematian nanti…


-insan kecil, shah alam

Insan Terpilih

alhamdulillah
dengan segala lafaz syukur
aku bertafakur
dan diam seketika

fikiranku
menerawang
berlegar-legar
dalam ruang kenangan

betapa ALLAH
Perancang Terbaik
yang telah
menemukan aku dan dia
insan yang cukup istimewa

insan yang mengubat
luka hati
insan yang menyinari
kegelapan hati
insan yang menceriakan
suasana dan warna hidup ini

engkaulah insan itu
insan terpilih
menjadi suri hidupku...

alhamdulillah...
aku tertunduk lagi
mensyukuri nikmat
yang diberi...

-insan kecil, kuala lumpur 06032002-


HARI DEPAN

Memikirkan tentang hari depan
Rasa samar-samar
Tidak tahu…
Kosong…
Kelam…

Namun,
Keyakinanku padaNYA
Tetap utuh
Kerana kupercaya
DIAlah perancang yang terbaik
Tidak setanding dengan kita
insan kerdil
Serba kekurangan

Kita bisa berkata
Hari esok kan bahagia
Hari esok mungkin derita
Tetapi
ALLAH penentunya

Yakinlah…
Teguhkan di dalam hati
Setiap Ketentuan ALLAH
Tentu punya hikmah tersembunyi
Percayalah…

-insan kecil, Felda Jalan Semarak, 8 days to go-